life

Berita dan analisis Formula 1 2022, FIA, politik dalam olahraga, hak asasi manusia, perubahan iklim, keadilan sosial, lingkungan hidup, badan pengatur

Pengemudi yang membuat “pernyataan politik, agama, dan pribadi” yang tidak disetujui dapat dikeluarkan dari balapan atau diberikan denda besar-besaran di bawah peraturan baru yang ditulis dalam peraturan internasional minggu ini.

FIA telah memasukkan klausul ke dalam Kode Olahraga Internasionaldokumen tata kelola fundamental motorsport dunia, yang melarang pengemudi membuat pernyataan apa pun yang dianggap tidak netral oleh badan pengatur tanpa persetujuan tertulis sebelumnya.

“Pembuatan dan tampilan pernyataan atau komentar politik, agama, dan pribadi secara umum yang melanggar prinsip umum netralitas yang dipromosikan oleh FIA berdasarkan undang-undangnya, kecuali sebelumnya disetujui secara tertulis oleh FIA untuk kompetisi internasional,” peraturan baru 12.2.1 .n negara bagian.

Streaming lebih dari 50 olahraga langsung dan sesuai permintaan dengan Kayo. Baru di Kayo? Mulai uji coba gratis Anda sekarang >

Undang-undang olahraga memberi badan pengatur berbagai kemungkinan hukuman, mulai dari peringatan sederhana hingga penangguhan lisensi kompetisi dan denda maksimum €250.000 ($397.700).

Aturan baru yang melarang apa yang tampak sebagai berbagai pernyataan berada di bawah pasal 12.2 KUHP, yang juga mencakup pelanggaran penyuapan, penipuan, dan kecurangan.

Pemberlakuan aturan tersebut datang pada saat fokus tajam pada persimpangan atau olahraga dan politik setelah Piala Dunia FIFA yang diselenggarakan Qatar, di mana badan pengatur sepak bola mengancam pemain dengan sanksi olahraga karena mengenakan ban lengan pelangi ‘satu cinta’ untuk menunjukkan solidaritas. dengan komunitas LGBTIQ bangsa.

FIFA juga mengkritik keras media karena melaporkan kematian pekerja migran dan masalah sosial lainnya menjelang Piala Dunia, dengan presiden badan pengatur Gianni Infantino menuduh liputan Barat tentang turnamen itu munafik dengan ucapannya yang terkenal ‘hari ini saya merasa Qatari’ pidato.

Pendekatan Formula 1 terhadap demonstrasi aktivisme jauh lebih liberal jika dibandingkan, dan olahraga serta badan pengelola telah bergabung dengan para pembalap dalam beberapa masalah sosial, terutama dengan gerakan ‘katakan tidak pada rasisme’ yang mendahului setiap balapan pada tahun 2020 dan 2021. .

Sebastian Vettel dan Lewis Hamilton sangat produktif dalam mendukung berbagai penyebab sosial dan lingkungan, dan Hamilton adalah kekuatan pendorong di belakang olahraga yang mengambil sikap menentang ketidakadilan rasial setelah pembunuhan George Floyd tahun 2020 dan protes anti-rasisme berikutnya di Amerika Serikat.

Yang terbaru, pembalap Inggris itu mengenakan helm berbentuk pelangi bertuliskan ‘kami berdiri bersama’ untuk Grand Prix Abu Dhabi bulan lalu.

Photo by Andrej Isakovic - Pool/Getty Images
Foto oleh Andrej Isakovic – Pool/Getty ImagesSumber: Getty Images

Tetapi FIA secara progresif mengadopsi postur yang semakin ketat, dan dalam setahun terakhir ini bergerak untuk mengurangi peluang bagi pengemudi untuk menyampaikan pendapatnya.

Salah satu protes Hamilton yang lebih terkenal terjadi di podium Grand Prix Tuscan 2020, ketika dia mengenakan kaus bertuliskan ‘tangkap polisi yang membunuh Breonna Taylor’ di bagian depan dan ‘sebutkan namanya’ di bagian belakang di atas a foto Taylor, yang dibunuh oleh polisi dalam penggerebekan yang gagal di apartemennya tahun itu.

FIA kemudian mengubah peraturannya untuk memaksa pengemudi mengenakan pakaian balap berritsleting selama upacara podium dan formalitas pasca-balapan.

Vettel kemudian menarik perhatian para steward karena mengenakan kaus ‘same love’ di grid pada Grand Prix Hungaria tahun lalu untuk menunjukkan dukungan terhadap hak LGBTIQ di negara Eropa, di mana ia mendapat teguran.

Dia juga mendapat teguran dari pemerintah Kanada karena mengenakan T-shirt menyerukan diakhirinya ekstraksi minyak tidak konvensional dari pasir tar Athabasca, yang Nasional geografis digambarkan sebagai “operasi minyak paling merusak di dunia”.

Sikap netralitas luas FIA tampaknya akan mengatur demonstrasi yang relatif terkenal tetapi pasif ini ilegal, tetapi juga akan menimbulkan keraguan tentang legalitas demonstrasi keyakinan yang jauh lebih kecil. Misalnya, Pierre Gasly secara rutin berlutut di grid untuk membuat tanda salib sebelum balapan, sebuah “pernyataan pribadi” religius yang sekarang bisa dilarang.

Foto oleh Bryn Lennon/Getty ImagesSumber: Getty Images

Klausul baru juga dapat dianggap bertentangan dengan pembenaran Formula 1 untuk balapan di negara-negara dengan catatan hak asasi manusia yang buruk, yang merupakan titik meningkatnya ketegangan antara pembalap, penggemar, dan pimpinan olahraga.

Setelah Grand Prix Arab Saudi tahun ini hampir dihentikan oleh protes pembalap menyusul serangan rudal di fasilitas minyak dekat sirkuit, CEO F1 Stefano Domenicali bersikeras bahwa olahraga memiliki peran dalam mempercepat kemajuan sosial di kerajaan Timur Tengah sebagai alasan untuk melanjutkan balapan.

“Kami tidak buta, tetapi kami tidak boleh melupakan satu hal: bahwa negara ini, juga melalui F1 dan olahraga yang kami yakini, sedang melakukan langkah maju yang masif,” katanya, per Otosport.

“Anda tidak bisa berpura-pura mengubah budaya yang lebih dari satu milenium dalam sekejap mata. Sumber daya yang mereka tempatkan untuk bergerak maju dapat Anda lihat di sini.

“Saya percaya bahwa kita memainkan peran yang sangat penting dalam modernisasi negara ini.

“Kami tentu saja fokus untuk memastikan bahwa ini adalah pusat dari agenda kami.”

Politisasi eksplisit dari suatu acara akan berisiko melanggar kode olahraga FIA.

Faktanya, klausul baru tersebut juga akan bertentangan dengan undang-undang FIA sendiri, yang secara eksplisit mendukung anti-diskriminasi, termasuk melalui promosi aktif kelompok-kelompok yang kurang terwakili.

“FIA harus mempromosikan perlindungan hak asasi manusia dan martabat manusia, dan menahan diri dari mewujudkan diskriminasi berdasarkan ras, warna kulit, jenis kelamin, orientasi seksual, asal etnis atau sosial, bahasa, agama, pendapat filosofis atau politik, situasi keluarga atau kecacatan. dalam menjalankan aktivitasnya dan dari mengambil tindakan apa pun terkait hal ini,” bunyi pasal 1.2.

“FIA akan fokus pada kelompok yang kurang terwakili untuk mencapai representasi gender dan ras yang lebih seimbang dan untuk menciptakan budaya yang lebih beragam dan inklusif.”

LEBIH MOTORSPORT

‘SANGAT SPESIAL’ McLaughlin layak mendapat kesempatan F1 setelah biaya IndyCar

‘SEMUA ORANG PUNYA PENDAPAT’: Bos McLaren menyesalkan kritik ‘tidak adil’ terhadap pemecatan Ricciardo

PANGGIL DOKTER: Legenda MotoGP mengumumkan kejutan berkendara BMW untuk Bathurst 12 Hour

FIA bahkan secara teratur mengingatkan para pembalap bahwa mereka mendukung “segala bentuk ekspresi individu sesuai dengan prinsip-prinsip dasar undang-undangnya” dalam catatan pengarahan acara di masa lalu, meskipun pernyataan itu baru-baru ini menurunkan dokumentasi resmi.

Masih menjadi pertanyaan terbuka apakah pengurus Formula 1 akan merasa perlu untuk menegakkan aturan baru. Investigasi pengawasan gerak sendiri terhadap potensi pelanggaran kode jarang terjadi.

Promotor F1 mungkin juga berharap badan pengatur tidak terlalu bersemangat dalam penerapan aturan mengingat popularitas olahraga yang berkembang sebagian besar dibangun dari kepribadian para pembalap. Setiap pembatasan kebebasan berekspresi mereka dapat sangat merugikan pertumbuhan olahraga.

FIA mengatakan dalam sebuah pernyataan semalam bahwa pihaknya telah memasukkan klausul untuk menyesuaikan kode tersebut dengan kode etik Komite Olimpiade Internasional sebagai federasi olahraga yang diakui.

Presiden badan pengatur, Mohammed Ben Sulayem, menimbulkan kontroversi di awal tahun karena tampak mengkritik pengemudi karena memiliki minat di luar olahraga, bahkan dengan dorongan profil tinggi Lando Norris untuk kesadaran yang lebih besar tentang masalah kesehatan mental datang untuk mendera.

“Niki Lauda dan Alain Prost hanya peduli soal mengemudi,” ujarnya dalam wawancara dengan GrandPrxi247.

“Sekarang, Vettel mengendarai sepeda pelangi, Lewis bersemangat tentang hak asasi manusia dan Norris membahas kesehatan mental.

“Semua orang berhak berpikir. Bagi saya, ini tentang memutuskan apakah kami harus memaksakan keyakinan kami pada sesuatu di atas olahraga sepanjang waktu.”

Dia kemudian mundur pada komentarnya melalui Twitter.

“Sebagai seorang pembalap, saya selalu percaya pada olahraga sebagai katalis kemajuan masyarakat,” cuitnya. “Itulah mengapa mempromosikan keberlanjutan, keragaman, dan inklusi adalah prioritas utama dari mandat saya.

“Dengan cara yang sama, saya menghargai komitmen semua pembalap dan juara untuk masa depan yang lebih baik.”

Apakah mempromosikan keberlanjutan, keragaman dan inklusi dianggap pernyataan politik atau pribadi tidak jelas.

Pada kamu yang sedang pendatang baru dan juga https://doubleoakwinery.com/ mengenali seluruh mengenai pasaran togel hongkong, kita hendak membagikan metode mengetahui hasil keluaran hk hari ini pada website kita. Paling utama kamu wajib masuk ke web ini melalui jenis browser apapun, andaikata sudah masuk anda https://consorzioforestalevalvestino.com/ berjumpa dengan knowledge hk yang hanya bermuatan hari, bertepatan terhadap serta hasil. Apabila bertepatan terhadap rentang selagi hari ini belum diupdate para pemeran cuma menanti sementara buat langkah https://discwelder.com/ hasil terkini diumumkan.