life

Berita dan analisis Formula 1 2022, Seri IndyCar, Kejuaraan supercar Scott McLaughlin, Romain Grosjean, pengujian, superlisensi, olahraga Amerika

Juara Supercars tiga kali Scott McLaughlin adalah talenta “sangat istimewa” yang pantas mendapatkan tes Formula 1, menurut mantan pembalap F1 Romain Grosjean.

McLaughlin memenangkan tiga gelar Supercars pada 2018-20 sebelum pindah ke Amerika Serikat untuk bergabung dengan seri IndyCar bersama Team Penske, di mana dia dengan cepat memantapkan dirinya sebagai protagonis.

Setelah musim debut yang luar biasa, Kiwi meledak dari blok dalam kampanye lanjutan 2022 dengan kemenangan putaran pertama. Dia memenangkan dua balapan lagi dan mengumpulkan empat podium lagi dalam musim 17 putaran untuk finis keempat dalam kejuaraan hanya 50 poin di belakang pemenang gelar Australian Will Power.

Streaming lebih dari 50 olahraga langsung dan sesuai permintaan dengan Kayo. Baru di Kayo? Mulai uji coba gratis Anda sekarang >

Itu adalah penampilan yang menarik perhatian, terutama untuk mantan pembalap Formula 1 Romain Grosjean.

Grosjean, juara GP2 dan peraih podium F1 10 kali lebih dari 179 start, pindah dari Eropa ke IndyCar pada waktu yang hampir bersamaan dengan McLaughlin tetapi belum finis lebih tinggi dari urutan ke-13 dalam seri tersebut, meskipun telah membalap untuk Dale Coyne yang relatif kurang kompetitif. dan tim Andretti.

Setelah melihat secara langsung peralihan mulus McLaughlin dari mobil touring ke mobil satu tempat duduk, Grosjean tidak ragu saingannya memiliki apa yang diperlukan untuk mendapatkan celah di Formula 1 mengingat seberapa banyak dia berkembang di dunia IndyCar yang “tangguh”.

“Pria yang paling membuat saya kagum adalah Scott McLaughlin,” kata Grosjean Majalah Motor Sport. “Saya pikir dia harus menjalani tes di F1. Dia akan cepat. Pria itu sangat spesial.”

“Jika Anda berpikir dia melakukan Supercar V8 selama bertahun-tahun dan melakukannya dengan sangat baik di IndyCar sekarang, itu sangat wajar.

“IndyCar bekerja sedikit berbeda dari F1 dengan cara yang Anda butuhkan untuk memiliki pengalaman dalam balapan, dan itulah mengapa Anda melihat orang-orang tua melakukannya dengan cukup baik. Tapi balapan itu sulit dan persaingan ada di sana.

“Anda tidak dapat menjalani lap kualifikasi dengan berpikir, ‘Oke, saya akan melakukan 95 persen karena saya tahu saya memiliki mobil yang bagus’. Itu tidak akan cukup; Anda membutuhkan setiap putaran untuk menjadi 100 persen, dan itu adalah tantangan. Tapi itu cukup menyenangkan.”

Ferrari mengumumkan Vasseur sebagai bos baru | 00:30

Lompatan kode dari IndyCar ke Formula 1 telah masuk dan keluar dari mode selama beberapa dekade, tetapi potensi lompatan trans-Atlantik telah mendapat dorongan yang cukup besar dari McLaren dan CEO tim Zak Brown dalam beberapa tahun terakhir.

McLaren menjalankan tim di Formula 1 dan IndyCar, dan Brown telah memberikan kesempatan kepada beberapa bintang muda Amerika Serikat di mesin F1.

Pembalap IndyCar Pato O’Ward dan Alex Palou sama-sama mendapatkan FP1, sementara Colton Herta juga disuguhi beberapa pengujian pribadi di mobil berusia satu tahun.

Untuk sementara Herta tampaknya memiliki momentum untuk melakukan debutnya di F1 pada 2023, tetapi tawaran untuk bergabung dengan AlphaTauri digagalkan oleh keengganan FIA untuk memaafkan kurangnya poin superlisensinya. O’Ward juga tidak memenuhi syarat untuk balapan di Formula 1.

Hanya Palou, yang memenangkan gelar IndyCar 2021, yang lolos untuk balapan di F1.

Kurangnya pengakuan IndyCar dalam sistem lisensi super – seri ini dihargai dengan poin lebih sedikit daripada Formula 2 dan Formula 3 – telah lama membuat marah Grosjean, yang mengatakan kedalaman bakat dalam seri Amerika sudah jelas.

LEBIH MOTORSPORT

‘SEMUA ORANG PUNYA PENDAPAT’: Bos McLaren menyesalkan kritik ‘tidak adil’ terhadap pemecatan Ricciardo

HUBUNGI DOKTER: Legenda MotoGP mengumumkan kejutan berkendara BMW untuk Bathurst 12 Jam

GP AUSTRALIA: CEO mengundurkan diri dengan kontrak pemecah rekor dan penonton laris — tetapi bukan putaran pertama

“Salah satu contoh terbaik adalah ketika Palou datang ke COTA untuk melakukan FP1 untuk McLaren dan dengan ban yang sama dengan Lando (Norris) hanya terpaut dua atau tiga persepuluh, yang sangat, sangat bagus,” katanya.

“Bagi Colton gambarannya lebih besar. Dia punya kapasitas dan kecepatan untuk berada di F1. Namun jika melihat karirnya, dia belum pernah memenangkan kejuaraan di Indy Lights atau IndyCar. Jadi saya juga mengerti mengapa dia tidak memiliki poin untuk superlicence.

“Yang menurut saya salah adalah jumlah poin yang kami dapatkan di IndyCar. Saya pikir setidaknya harus di level Formula 2, mungkin lebih karena levelnya ada di atas sana. Ada beberapa pembalap yang sangat cepat.”

Pada anda yang tengah pendatang baru dan juga https://vietvi.tv/ mengetahui semua tentang pasaran togel hongkong, kami hendak membagikan metode mengetahui hasil keluaran hk hari ini terhadap situs kita. Paling utama kamu kudu masuk ke website ini lewat style browser apapun, seandainya telah masuk kamu https://mefindcoupon.com/ berjumpa dengan knowledge hk yang hanya bermuatan hari, bertepatan pada dan juga hasil. Apabila bertepatan pada rentang waktu hari ini belum diupdate para pemeran cuma menanti sesaat membuat langkah https://jasonembury.net/ hasil terkini diumumkan.