life

F1 2022, bursa pembalap, musim konyol, Daniel Ricciardo, Red Bull Racing, cuti panjang McLaren, gap year, dipecat, rumor dan spekulasi kontrak

Dari saat Daniel Ricciardo mengungkapkan bahwa dia bermaksud untuk mengambil cuti setahun pada tahun 2023, ceritanya didominasi oleh satu pertanyaan: seberapa besar kemungkinan dia kembali ke grid pada tahun 2024?

Menyerahkan kursi di grid dengan sukarela jarang terjadi karena betapa sulitnya untuk kembali ke pasar pembalap yang bergerak cepat. Itu sebabnya penerimaan keputusan Ricciardo untuk istirahat telah disambut dengan ulasan hangat di antara mantan pembalap khususnya – semua orang ingin melihatnya balapan lagi, tetapi kemungkinan akan muncul untuk ditumpuk terhadap kepulangannya.

Tapi sementara tujuan Ricciardo adalah untuk kembali ke Formula 1, dia juga menjelaskan bahwa itu bukan prioritasnya, sesuatu yang dia pahami setelah dipecat oleh McLaren pada bulan Agustus.

Streaming lebih dari 50 olahraga langsung dan sesuai permintaan dengan Kayo. Baru di Kayo? Mulai uji coba gratis Anda sekarang >

“Awalnya saya seperti, ‘Oh, saya tidak punya mobil tahun depan. Saya perlu mencari tahu ini. Saya perlu berbicara dengan semua orang dan mencoba dan mencari tahu apa yang mungkin’,” kata Ricciardo kepada the Di Jalur Cepat podcast reaksi pertamanya setelah dipecat oleh McLaren. “Itu semacam awal – saya tidak ingin mengatakan kepanikan, tetapi reaksi emosional awal.

“Kemudian kami masuk ke triple-header langsung setelah liburan musim panas dan saya berhasil melewatinya dan saya seperti, ‘Saya belum tahu, tapi saya merasa seperti saya benar-benar berpikir mungkin ini terjadi untuk jangka waktu yang lama. alasan dan saya benar-benar berpikir saya perlu istirahat ‘.

“Kemudian ada beberapa balapan lagi dan saya seperti, ‘Ya. Saya tidak tahu secara pasti apakah saya tidak ingin balapan lagi atau tidak, tapi saya tahu tahun depan melompat ke kursi balap bukanlah hal yang tepat untuk saya’.

“Jadi kemudian mencoba untuk mencari tahu apa cara terbaik untuk tetap menjaga jarak, terlibat, tetapi beri saya waktu istirahat.”

Tapi dua tujuan — untuk istirahat dan kembali ke grid — tidak berhubungan. Setelah dua musim yang melelahkan secara mental bersama McLaren di mana ia menyerah pada pemikiran yang berlebihan tentang dirinya sendiri, Ricciardo percaya kemungkinan balapan secara kompetitif terkait erat dengan cuti setahun.

Dia tidak dapat memiliki satu tanpa yang lain. Dia harus memiliki keduanya.

Buktinya, katanya, adalah musim 2020 miliknya dan penguncian Covid yang mendahuluinya.

“Saya ingat apa yang saya rasakan berada di satu tempat selama tiga bulan,” katanya tentang waktu yang dia habiskan di pertaniannya di Australia Barat selama penutupan pandemi pertama menunggu dimulainya musim yang tertunda.

“Saya sampai pada titik di mana saya sangat merindukan kompetisi. Meski hanya berada di satu tempat, saya bisa berlatih lebih keras, lebih konsisten. Ada banyak hal positif yang saya ambil dari mantra pertama Covid itu.

“Saya melihat kembali ke tahun 2020 ketika kami akhirnya balapan lagi dan menurut penilaian saya itu adalah salah satu tahun terbaik saya di Formula 1. Semuanya terasa seperti saya bekerja di semua silinder, dan rasanya menyenangkan.

“Saya benar-benar berutang sebagian karena hanya memiliki jeda itu dan melewatkannya pada akhirnya dan semacam keinginan untuk kembali.”

SVG masih haus akan satu kemenangan lagi | 01:17

Ini adalah pola pikir yang tidak dapat dia peroleh kembali sejak itu, dengan Formula 1 menjejalkan lebih banyak balapan ke jendela yang lebih kecil karena memanfaatkan ledakan minat.

“Musim sekarang begitu tanpa henti sehingga Anda tidak benar-benar mendapatkan kesempatan untuk melepaskan diri darinya,” katanya.

“Saya pikir penguncian pertama adalah kesempatan bagi saya untuk melakukan itu, dan itu sangat kuat dan bermanfaat bagi saya.

“Jadi itu adalah sesuatu yang juga saya ambil, yang saya rasa mendorong saya bahwa tahun depan juga bisa sangat positif bagi saya.

“Saya tahu diri saya jelas lebih baik daripada siapa pun yang mengenal saya, dan saya tahu apa yang saya butuhkan atau apa yang saya rasa akan membantu saya dan hal-hal seperti itu, jadi saya percaya diri untuk mengambil cuti tahun ini, karena saya tahu apa manfaatnya bagi saya. ”

SEJARAH F1 COMEBACKS TERBARU

Jadi itu sebabnya mengambil cuti setahun bisa membantu Ricciardo kembali ke Formula 1.

Tapi sekali lagi: seberapa besar kemungkinan dia benar-benar melakukannya?

Beruntung bagi West Aussie, ada daftar panjang yang mengejutkan dari contoh pembalap baru-baru ini yang kembali, dan tidak dapat dipungkiri untuk mengatakan beberapa dari mereka tidak memiliki peringkat setinggi dia.

Nico Hulkenberg (2010, 2012–19, 2023)

Nico Hulkenberg kehilangan kursi Formula 1 dua kali: pertama di Williams pada akhir musim debutnya dari Pastor Maldonado yang diuangkan dan sekali lagi di Renault pada tahun 2020 oleh Esteban Ocon.

Dia dianggap tidak mungkin untuk kembali, tetapi lima penampilan stand-in yang mengesankan sebagai pembalap cadangan untuk Racing Point dan Aston Martin membuatnya tetap dalam percakapan, dan dia telah diberikan kemungkinan untuk kembali bersama Haas untuk tahun 2023 sebagai sepasang tangan yang aman.

Kevin Magnussen (2014, 2016–20, 2022–sekarang)

Kevin Magnussen dikeluarkan dari McLaren setelah debutnya musim 2014 untuk memberi ruang bagi Fernando Alonso tetapi kembali setahun kemudian dengan Renault sebelum beralih ke Haas.

Dia kemudian dipecat oleh Haas pada akhir tahun 2020 dalam pembersihan pembalap untuk menjaga tim tetap bertahan, tetapi dia dibawa kembali hanya 12 bulan kemudian untuk menggantikan Nikita Mazepin.

Dia mencetak poin dalam balapan pertamanya kembali, dan dia memuji waktunya di luar olahraga untuk merevitalisasi dirinya dengan menunjukkan kepadanya bahwa ada kehidupan di luar Formula 1.

Holden bersiap untuk balapan terakhir di Supercars | 01:42

Fernando Alonso (2001, 2003–2018, 2021–sekarang)

Fernando Alonso membuat pensiun ringan F1 pada akhir 2018, setelah menjadi frustrasi dengan era Honda McLaren.

Dia menghabiskan dua tahun berikutnya di Kejuaraan Ketahanan Dunia dan membuat akting cemerlang di kategori lain sebelum tergoda kembali ke F1 untuk menggantikan Ricciardo di Alpine.

Dia membutuhkan waktu untuk menyesuaikan kembali, tetapi musim ini adalah salah satu yang paling kompetitif dalam karir pasca-kejuaraannya.

Esteban Ocon (2016–18, 2020–sekarang)

Esteban Ocon kehilangan kursinya di Racing Point ke Lance Stroll pada akhir 2018 setelah tim tersebut ambruk dan dibentuk kembali oleh ayah pebalap Kanada itu, Lawrence Stroll.

Orang Prancis itu masih menjadi pembalap yang didukung Mercedes yang dikelola oleh Toto Wolff dan menghabiskan satu tahun sebagai cadangan tim Jerman. Wolff menegosiasikannya untuk duduk di Renault pada tahun 2020, meskipun itu harus dibayar dengan kehilangan statusnya yang terkait dengan Mercedes. Sejak itu dia mendapatkan perpanjangan kontrak yang panjang hingga akhir 2024.

“Pasti ada sesuatu [in that]”kata Ricciardo ketika ditanya apakah dia mengambil hati dari comeback F1 selama empat tahun berturut-turut.

“Saat Anda melihat contoh lain — dan contoh yang cukup bagus; Alonso atau Magnussen, misalnya — itu cukup meyakinkan.

“Kita semua terhubung secara berbeda, dan libur setahun dapat memiliki efek yang berbeda pada kita semua, tetapi sebenarnya saya melihat Alonso, misalnya, seseorang yang mencintai balapan sepanjang waktu, dan dia memiliki waktu istirahat dan kembali — Saya merasa bagi saya untuk benar-benar menghilangkan diri saya sedikit lebih dari mungkin apa yang akan dia lakukan akan lebih kuat bagi saya secara pribadi dan apa yang saya rasa saya manfaatkan.

“Hal-hal semacam itu mendorong saya. Ini adalah lapisan gula pada kue dalam hal saya merasa telah melakukan hal yang benar.

Binotto berhenti sebagai kepala tim Ferrari | 00:33

APAKAH ADA KESEMPATAN DIA TIDAK INGIN KEMBALI?

Semua yang mengatakan, ada contoh yang sering dikutip dari cuti panjang Mika Häkkinen – dari mana Finlandia tidak pernah kembali – sebagai alasan untuk berpikir ini bisa menjadi yang terakhir kita lihat dari Ricciardo.

Perbedaan utama mereka tentu saja adalah bahwa Häkkinen selalu ingin menyebutnya pensiun, dengan hanya bos McLaren Ron Dennis yang meyakinkannya untuk menyebutnya cuti panjang untuk memikirkan masa depannya. Kurang dari setahun kemudian dia menegaskan dia tidak akan kembali ke F1.

Alasannya berbeda – Häkkinen telah mencapai puncak dengan dua kejuaraan dunia dan tahu dia tidak memiliki rasa lapar untuk melanjutkan, sedangkan Ricciardo mengatakan dia memiliki lebih banyak untuk diberikan – tetapi mungkin masih ada kesempatan Daniel menyadari bahwa ada kehidupan di luar Formula 1 dan bahwa dia baik-baik saja untuk tidak kembali?

“Saya pikir itu juga keindahan di tahun depan dan waktu istirahat itu,” akunya. “Itu akan memberi saya jawaban yang sulit, apa yang benar-benar saya inginkan.”

Tetapi dia menambahkan bahwa menurutnya sifat kompetitifnya tidak akan memungkinkan dia untuk pergi.

“Itulah satu kata yang membuat saya masuk ke sini, ini kompetisi,” katanya.

“Ya, saya menyukai kecepatan F1 dan semua hal lain yang menyertainya, tetapi pada akhirnya mengapa saya balapan adalah karena saya suka berkompetisi. Bahkan ketika saya masih kecil, sebelum saya membalap, saya berkompetisi dalam hal lain. Saya akan mengamuk jika saya kalah. Semuanya adalah kompetisi bagi saya.

“Di situlah ada elemen dari diri saya yang sangat bersemangat untuk menghilangkan elemen persaingan dalam hidup saya tahun depan dan menjadi sedikit lebih seimbang dan tidak melewati titik tertinggi, terendah, dan semua itu.”

“Tapi saya menyukai persaingan sepanjang hidup saya, jadi saya tidak berpikir itu akan memudar.

“Saya pikir saya akan melakukan hal-hal tahun depan yang membuat saya memacu adrenalin atau saya akan menemukan aktivitas untuk mendapatkan yang terbaik, tetapi saya akan sangat, sangat terkejut jika saya menonton balapan, terutama ketika saya berada di lintasan. dan saya tidak berharap saya berada di luar sana dan tidak berharap saya berkompetisi dan hal-hal seperti itu.

“Juga saya bisa menonton ronde 1 dan saya akan seperti, ‘Saya tidak ingin absen sepanjang tahun ini’, dan itu akan menjadi sesuatu yang mungkin sangat positif bagi saya selama tahun 2023, dan kemudian jika sebuah kesempatan muncul di tahun 2024, saya merasa mulut saya akan berbusa.”

LEBIH MOTORSPORT

‘SESUATU YANG SANGAT ISTIMEWA’: Ricciardo mengungkapkan mengapa dia memilih Red Bull meskipun tertarik dengan Mercedes

PREVIEW ADELAIDE 500: Siapa yang akan mengklaim balapan terakhir dari perpisahan panjang Holden?

‘SAYA TERLALU BEKERJA’: Ocon senang melihat Alonso meninggalkan Alpine, tetapi ancaman baru muncul di 2023

Tetapi “jika ada peluang” adalah komponen kuncinya. Karena tidak seperti keputusan yang dia buat sejak dijatuhkan oleh McLaren, mengatasi rintangan terakhir itu akan sepenuhnya di luar kendalinya.

Itu ada di tangan pasar pengemudi, yang memiliki kebiasaan bergerak dengan cara yang misterius.

Apakah itu menguntungkannya, kita harus menunggu dan melihat.

Pada anda yang sedang pendatang baru dan juga https://unzensiert-privat.com/ mengetahui seluruh mengenai pasaran togel hongkong, kami hendak membagikan metode mengetahui hasil keluaran hk hari ini pada web kita. Paling utama kamu wajib masuk ke web ini melalui jenis browser apapun, andaikata telah masuk kamu https://faceforwear.com/ bertemu bersama dengan knowledge hk yang hanya bermuatan hari, bertepatan terhadap dan juga hasil. Apabila bertepatan terhadap rentang sementara hari ini belum diupdate para pemeran hanya menunggu sesaat buat cara https://redskop.com/ hasil terkini diumumkan.