life

Perebutan gelar MotoGP 2022, Grand Prix Valencia, Fabio Quartararo, Yamaha, Francesco Bagnaia, Ducati, kejuaraan, Wallpaper HD

Fabio Quartararo telah dikutuk oleh ramalan pra-musimnya sendiri tentang non-kompetitif pada Yamaha M1 miliknya.

Hanya kesuksesan singkat di pertengahan tahun yang mengancam untuk menyangkal prediksinya dari masa lalu selama pengujian pra-musim. Sejak pertengahan musim dia dipaksa untuk melihat tanpa daya saat pembalap lain kehilangan poin yang dia dapatkan dengan susah payah.

Akhir pekan ini datang perhitungan terakhirnya.

Saksikan setiap latihan, kualifikasi, dan balapan Kejuaraan Dunia MotoGP 2022 secara langsung dan bebas iklan selama balapan di Kayo. Baru mengenal Kayo? Mulai uji coba gratis Anda sekarang >

Kemungkinannya adalah melawan dia mengatasi satu-satunya saingan yang tersisa Francesco Bagnaia dalam pertarungan untuk kejuaraan MotoGP 2022, tetapi Quartararo mungkin berpikir motornya seharusnya tidak pernah bertahan hingga balapan terakhir untuk memulai.

Jika dia berhasil sejauh ini, mengapa tidak satu balapan lebih jauh?

Dia akan membutuhkan segalanya untuk berjalan sesuai keinginannya, tetapi itu saja bukan tanpa preseden. Sejarah sepeda motor penuh dengan contoh juara melawan peluang memenangkan mahkota di babak final, beberapa di antaranya masih segar dalam ingatan kolektif olahraga.

Bisakah sejarah berulang?

Tetapi inti dari persamaan kejuaraan baginya adalah bahwa dia masuk ke final dengan misi yang bertentangan dengan rintangan dan melawan performa.

Tidak akan cukup bagi juara dunia sepeda motor pertama dan satu-satunya di Prancis untuk keluar dan mendapatkan gelar. Itu harus datang kepadanya.

Valencia akan memutuskan apakah itu akan terjadi.

BAGAIMANA DIA DATANG DI SINI?

Quartararo memulai musim sebagai juara bertahan di belakang kampanye 2021 yang kuat secara konsisten, tetapi dari penampilan pra-musim pertamanya dengan motor baru, dia kecewa tentang peluangnya untuk mempertahankan gelarnya.

Yamaha tidak memenuhi janjinya untuk meningkatkan tenaga dari motor empat silinder segaris asmanya, dan pembalap Prancis itu sangat kecewa sehingga dia secara terbuka mempertimbangkan untuk meninggalkan tim pada akhir tahun jika dia tidak dapat melihat tanda-tanda perbaikan yang nyata. 2023.

Kuartet balapan pembukanya berlalu seperti yang dia harapkan. Selain kondisi yang sangat tidak biasa di Grand Prix Indonesia yang baru, di mana ia meraih pole dan finis kedua, ia kembali ke urutan kesembilan, kedelapan dan ketujuh dan lolos tidak lebih tinggi dari keenam.

Pengemudi NASCAR menggunakan dinding untuk keuntungan! | 01:26

Namun, yang terpenting, tidak ada pebalap yang menggunakan bait pembuka untuk benar-benar memahami kejuaraan, dan perubahan mental yang didorong oleh bukti kerja Iwata mempercepat performa emas di pertengahan musim.

Antara Portugal dan Jerman ia mengumpulkan tiga kemenangan, dua finis kedua dan tempat keempat untuk memimpin gelar dan membangun tulang punggung pertahanan gelarnya sementara saingan utamanya goyah atau berjuang untuk mengumpulkan lebih dari tempat podium kecil.

Keunggulannya memuncak pada 34 poin atas Aleix Espargaró dan tampaknya 91 poin atas Bagnaia di akhir petak ungu itu.

Tapi kecelakaan di Belanda benar-benar mengganggu momentumnya, dan awan gelap kembali ke pola pikir pembalap Prancis itu saat motor Ducati mulai melaju.

Dia hanya mengumpulkan dua podium sejak kecelakaan itu dan tiga non-skor lagi sementara Bagnaia meraih kemenangan, benar-benar melepaskan keunggulan poinnya yang dulu sehat.

Tantangan Espargaró akhirnya mereda, tetapi Bagnaia belum menyelesaikan balapan dari podium sejak kecelakaan TT Belanda Quartararo.

Keunggulan 91 poin Quartararo telah berubah menjadi defisit 23 poin yang sebelumnya tak terbayangkan, dan ia memulai babak final dengan peluang yang dihadapinya untuk mempertahankan gelar paling bergengsi di dunia sepeda motor.

PERMUTASI

Defisit 23 poin yang luar biasa dari Quartararo berakar pada kecelakaannya yang menghancurkan di Grand Prix Australia pada bulan Oktober. Dengan demikian, dia hanya memiliki satu rute menuju kejuaraan. Dia akan memenangkan gelar jika:

– dia memenangkan perlombaan dengan Bagnaia ke-15 atau lebih rendah.

Karena dia hanya memiliki tiga kemenangan dibandingkan tujuh kemenangan Bagnaia, hasil seri akan menentukan kejuaraan yang menguntungkan pria Italia itu.

“Saya akan mempersiapkan diri seperti orang gila, karena saya tahu satu-satunya solusi bagi saya untuk bertarung adalah menang,” kata Quartararo di situs MotoGP. “Saya ingin menikmati balapan di Valencia karena ini yang terakhir musim ini, lalu kita lihat bagaimana kami melakukannya.”

Verstappen mengklaim kemenangan lagi, Ric 7th | 02:35

MENGAPA DIA AKAN MENANG?

Itu terjadi sebelumnya

Kesenjangan poin membuat Quartararo berada di peringkat luar dalam adu penalti balapan terakhir untuk gelar.

Tapi sejarah berpihak pada yang tertindas sebelumnya.

Setelah tersingkir dari balapan kedua dari belakang musim 2006, Nicky Hayden masuk ke balapan terakhir delapan poin di bawah Valentino Rossi dan kurang momentum, setelah membiarkan keunggulan 51 poin surut di paruh kedua tahun ini.

Rossi, mempertahankan lima kejuaraan berturut-turut, berada di tujuh podium berturut-turut dalam delapan balapan, termasuk dua kemenangan.

Pembalap Italia itu berada di posisi terdepan dengan pebalap Amerika kelima, tetapi posisi relatif mereka dengan cepat tergeser dari garis, dengan Rossi tergelincir ke belakang dan Hayden meluncur ke depan.

Dan kemudian Rossi jatuh.

Begitulah tingkat gesekan dalam balapan itu, ia mampu bangkit ke posisi 13 untuk tiga poin, tetapi Hayden hanya perlu finis keempat untuk membalikkan defisit. Dia finis ketiga.

Ada beberapa gambar pemenang kejuaraan yang lebih ikonik daripada perayaan emosional Hayden setelah melewati batas.

Satu perbedaan mencolok dalam dua cerita adalah ukuran kesenjangan poin, tetapi dengan Hayden telah berlari setinggi kedua sebelum menyelesaikan perebutan gelar ketiganya — dan dengan kecelakaan di era kelas utama saat ini lebih mungkin menghasilkan non-skor — tidak terlalu sulit untuk membayangkan situasi serupa yang terjadi akhir pekan ini.

AFP Photo/Javier Soriano
Foto AFP/Javier SorianoSumber: AFP

Dia telah menjadi pembalap terbaik musim ini

Bagnaia bukan tidak hormat untuk mengatakan bahwa Quartararo telah menjadi pemain yang paling menonjol tahun ini. Anda hanya perlu mempertimbangkan sepeda yang dia kendarai.

Yamaha M1 bukanlah motor yang bersaing dalam kejuaraan; kebetulan dikendarai oleh pebalap sekaliber kejuaraan yang menyeretnya ke tempat-tempat yang tidak ada urusannya dengan penyelesaian akhir. Itu mencetak tiga kemenangan, lima podium lainnya dan 235 poin adalah keajaiban kecil.

Kurangnya kualitas motor ini terbukti dengan sendirinya di tangan setiap pengendara Yamaha lainnya.

Rekan setim Quartararo, Franco Morbidelli, berada di urutan ke-19 dalam klasemen dengan 36 poin dan hanya sekali finis di 10 besar — ​​ketujuh di Grand Prix Indonesia.

Penghitungan poin Andrea Dovizioso dan Cal Crutchlow digabungkan menjadi 25 poin dan finis terbaik di urutan ke-11. Rookie Darryn Binder memiliki satu-satunya finis 10 besar tetapi hanya 12 poin untuk musim ini.

Itu 73 poin digabungkan untuk semua motor Yamaha lainnya – 31 persen dari jarak Quartararo. Kontrasnya mencengangkan.

Dan dibandingkan dengan performa Bagnaia yang naik turun, rekornya tahun ini nyaris sempurna. Dia gagal mencetak hanya tiga kali sepanjang musim, salah satunya di Thailand, di mana kesalahan pada bagian pengaturan tekanan ban tim membuatnya tak berdaya tergelincir ke belakang.

Dua non-skor lainnya adalah crash yang dibuatnya sendiri, meskipun dia berusaha keras untuk menunjukkan bahwa kebutuhan untuk over-ride motor untuk mengatasi kekurangannya berarti dia selalu hampir menabrak.

Tekanannya mati

Tempat ketiga Quartararo di Malaysia adalah podium pertamanya dalam enam balapan dan podium kedua dalam sembilan balapan.

Perjalanannya di Sepang sangat berani dan agresif, dan sulit untuk mengingat kapan terakhir kali dia bergerak maju dengan sangat meyakinkan dalam sebuah balapan, setelah start dari posisi ke-12 di grid.

Candid Ricciardo mengungkapkan rencana 2023 | 00:38

Itu pasti bukan kebetulan itu terjadi seminggu setelah dia kehilangan keunggulan gelar untuk pertama kalinya sejak mengambilnya kembali di dekat awal musim.

Tidak ada harapan pada Quartararo sekarang. Tidak ada lagi tekanan untuk mempertahankan keunggulan kejuaraan yang sebelumnya sangat besar, dan ketidakcukupan mesinnya telah disingkapkan oleh supremasi motor Ducati di paruh kedua tahun ini.

Permutasi tidak lagi penting. Dia hanya perlu pergi ke sana dan mempertaruhkan semuanya sekali lagi. Tekanan ada pada Bagnaia untuk menyegel kesepakatan, bukan pada dia untuk merebutnya.

Tidaklah mengejutkan melihat Quartararo menampilkan salah satu penampilan terbaik musimnya akhir pekan ini terlepas dari hasilnya.

MENGAPA DIA TIDAK

Terlalu banyak hal yang perlu menguntungkannya

Itu hanya satu alasan, tapi itu yang paling berpengaruh.

Sederhananya, semuanya harus berjalan dengan baik agar Quartararo berhasil mempertahankan gelarnya akhir pekan ini, dan semakin jarang semua bintang sejajar di MotoGP.

Dengan asumsi motor meluncur keluar dari garasi dengan perasaan kompetitif, dia harus lolos cukup dekat ke depan untuk memiliki peluang realistis untuk merebut keunggulan di lap pertama dan lebih disukai di luar garis.

Jika tidak, Sirkuit Ricardo Tormo tidak memiliki banyak peluang untuk menyalip. Masalah M1 yang beredar di lalu lintas sudah diketahui dengan baik, dengan tekanan ban depan dengan cepat menjadi faktor pembatas dalam setiap kemajuan ke depan. Mengingat dia perlu menang, bahkan posisi kualifikasi yang tinggi mungkin tidak cukup baginya untuk menempatkan dirinya di posisi pemenang gelar.

Tetapi bahkan jika dia memimpin balapan dengan nyaman — dan dia belum melakukannya sejak Grand Prix Jerman bulan Juni — dia secara realistis membutuhkan Bagnaia untuk pensiun.

Memang benar Bagnaia sangat rawan kecelakaan tahun ini, dia turun dari motor hanya sekali dalam sembilan balapan terakhir, dan saat itulah dia masih mengejar gelar juara — Quartararo telah jatuh lebih dari itu selama periode yang sama. Realistis Pecco perlu melakukan sedikit lebih dari menyelesaikan untuk menutup kesepakatan.

Foto oleh Manan Vatsyayana/AFPSumber: AFP

Persamaan tidak ada di tangan Quartararo. Dia bisa keluar dan melakukan yang terbaik, tetapi itu saja tidak akan cukup.

Bagnaia memenangkan gelar setelah tertinggal 91 poin akan menjadi cerita yang bisa ditandingi hanya oleh Quartararo yang membalikkan defisit 23 poin dalam satu balapan. Itulah skala tantangannya.

KARTU LIAR

Setelah performa buruk di Australia, ada argumen yang dibuat bahwa tidak ada yang namanya trek Yamaha musim ini. Paruh kedua musim Ducati telah cukup kuat untuk menarik keseimbangan kinerja lebih dekat ke Bologna.

Tapi sementara Desmosedici tampil cukup baik di mana-mana sekarang, Valencia setidaknya bisa memberi Yamaha kesempatan berjuang untuk memiliki motor untuk melakukan bisnis.

M1 adalah motor paling sukses di Sirkuit Ricardo Tormo selama 10 balapan terakhir di sirkuit ini, mengklaim empat kemenangan untuk Honda tiga, Ducati dua dan Suzuki satu.

Performa Quartararo di Malaysia, trek yang hanya separuh cocok dengan motornya, menunjukkan bahwa dia hanya membutuhkan sedikit potensi untuk menghasilkan sesuatu dari balapan terakhir ini.

‘Apa yang dia lakukan!’ – Dan mengeluarkan Yuki | 00:46

Diakui itu bukan sirkuit Quartararo secara historis — dia hanya memiliki satu podium di kelas mana pun di trek ini, tempat kedua di musim perdananya di MotoGP pada tahun 2019 — tetapi rekan setimnya Franco Morbidelli memiliki rekor kuat di sini, termasuk kemenangan pada tahun 2020, kemenangannya. kemenangan terakhir hingga saat ini, serta beberapa podium kelas menengah.

Ditambah dengan peningkatan performa di putaran terakhir Malaysia, membuat kedua pebalap bekerja sama untuk memastikan motor dalam kondisi terbaiknya bisa menjadi penting di Quartararo mengatasi rintangan.

Ini adalah persentase keuntungan terbaik, dan mereka bisa menghitung banyak ketika Quartararo akan melawannya hanya untuk memenangkan perlombaan, tetapi mereka sendiri tidak akan cukup.

Intinya adalah Quartararo tidak mengendalikan takdir kejuaraannya. Akhir pekan ini harapan gelarnya ada di tangan Sirkuit Ricardo Tormo.

Pada kamu yang sedang pendatang baru dan juga https://3colleges.com/ mengenali semua tentang pasaran togel hongkong, kita hendak membagikan metode mengenali hasil keluaran hk hari ini terhadap website kita. Paling utama anda harus masuk ke web ini lewat model browser apapun, seumpama telah masuk anda https://bslaweb.org/ bertemu bersama dengan information hk yang cuma bermuatan hari, bertepatan terhadap dan juga hasil. Apabila bertepatan terhadap rentang saat hari ini belum diupdate para pemeran hanya menanti sementara buat cara https://fashion-gaul.com/ hasil terkini diumumkan.